Minggu, 22 April 2012

Wisdom ^^


hai jiwaku, aku tau engkau pernah depresi berat dan aku mengerti perasaan itu. setiap orang pasti pernah juga merasakannya, meskipun dalam taraf yang berbeda-beda. pernahkah Tuhan Yesus sahabat kita depresi? seingatku, sekali Dia pernah dalam keadaan depresi. Dia sangat sedih seperti hampir mati rasanya. Dia membutuhkan dukungan dari sahabat2nya tapi mereka tdk memberikan seperti apa yang diharapkanNya, sekedar menemaninya berjaga. mungkin waktu itu Dia insomnia, sulit tidur. ingat apa yg dilakukannya sampai tiga kali? yup, Dia berdoa kpd Bapa. tawar-menawar dilakukan. sampai2 keringatnya berubah spt tetesan darah. coba selidiki dlm ilmu kedokteran apakah itu dan bagaimana mekanismenya. yg jelas, Tuhan Yesus, yg raja di atas segala raja, Tuhan di atas segala tuhan, pernah juga mengalami depresi yg amat sangat berat shg rasanya spt hampir mati. apalagi kita, jiwaku, yg jauh lbh lemah dan belum sempurna. oke deh, hanya itu yg mau aku katakan. just remember, klo suatu saat nanti kesedihan yg tdk tertahankan menyerangmu, jgn ragu2 utk minta dukungan sahabat2mu dlm doa. GBU.

Wow...wow...wow...lihat, jiwaku...makin luar biasa aja deh di dalam Tuhan. Makin bersinar terang...makin berapi-api...makin dahsyat...Sedikit demi sedikit
semakin nyata terlihat kemajuanmu...aku ucapkan selamat atas usahamu, kesabaranmu yg pantang menyerah utk mendapatkan kembali bagianmu dlm Tuhan. Tuhan pasti bangga kpdmu. Ingat ketika kmu dulu begitu rindu menyembah Tuhan dgn segenap kekuatanmu meskipun sekelilingmu kelihatannya gak sesemangat kmu. What did He say? "Jangan pedulikan sekelilingmu saat kmu menyembah Tuhan". What else? "Seluruh surga memberi semangat kepadamu". Apa yg terjadi kemudian? Saat kmu membiarkan dirimu terlepas dr belenggu, dan mengizinkan rohmu menyembah Tuhan dgn bebas, terjadi suatu ledakan rohani...bukan hanya pada dirimu, tetapi juga pada orang2 di sekitarmu. Sampai sekarang hal itu pun tetap terjadi, sebab Tuhan tidak pernah menyesali kasih karunia-Nya terhadapmu. Ingat apa yg pernah Tuhan sampaikan mengenai kmu, yaitu bahwa kmu adalah dinamitnya Allah, yg siap diledakkan kapan pun Tuhan inginkan. Dinamit beda dgn petasan. Daya ledaknya mampu meruntuhkan gunung batu, membuat gempa bumi yg dahsyat. Ingat, ada sesuatu yg luar biasa yg Tuhan taruh di dalammu yg tak seorang pun bisa menghancurkannya klo engkau tidak mengizinkannya. So, gali kembali seluruh potensi yg ada padamu, kobarkan kembali rohmu dan karunia2 yg ada padamu krn semuanya itu adalah pemberian Tuhan yg cuma2. Lakukan semuanya seperti utk Tuhan dan bukan utk manusia. Maka Tuhan akan memberkatimu dan semakin menambah-nambahkan kapasitasmu. Never give up...be strong, and take courage...God is always with you, forever and ever amen.

wooi...apa kabar???

aku baik2 saja, dan semakin baik saja sebab ada Tuhan di pihakku, bersamaku setiap waktu. Bagaimana dengan kamu?

Maka Jiwaku Tenang (tulisan jadul ^^)


Tuhan, aku tidak bisa lagi ngobrol sendiri klo tanpa Engkau...aku mau mengubah kebiasaanku berpikir dan bergumul sendiri dgn pikiranku ini menjadi kebiasaan ngobrol sama Tuhan...mungkin mirip dengan yg dilakukan oleh Daud, hambaMu yg Kau kasihi...mazmur2nya penuh berisi ungkapan hatinya kepadaMu dan sangat memberkatiku...mungkinkah semua ungkapan hatiku yg sempat kutulis di manapun itu dapat memberkati siapa aja yg 'kebetulan' membacanya? Tuhan, kerinduanku cuma ini...seandainya tulisan2ku yg berisi curahan hatiku kepadaMu itu hilang entah ke mana, aku ingin semua itu tidak sia2 tetapi menjadi berkat buat siapa aja yg menemukannya. Biar mereka bisa merasakan Engkau sungguh dekat ketika mereka membaca kalimat demi kalimat yg kutuliskan dgn jujur kepadaMu. jaga hatiku biar nggak sombong, Tuhan, dan kuduskan motivasiku ini dari hari lepas hari...makasih Bapa, apa pun bisa dipakai utk kemuliaanMu.

Bapa, makasih buat hari2 yang telah kulalui, yang sedang kulalui, dan akan kulalui bersamaMu. aku dapati bahwa tidak ada yang sama persis dari hari ke hari...selalu baru, selalu lebih baik, dan selalu luar biasa segala yang Kau sediakan bagiku. Makasih, Bapa...

Senin, 8 Maret 2004
Yesus, Tuhan, Bapaku...aku cuma mau bilang makasih dah kuatin aku dan beri aku tenaga ekstra utk hadapi hari2ku yg semakin penuh tantangan. Makasih dah ubahin hatiku sedemikian rupa sehingga aku bisa menikmati kehadiranMu melalui apa aja yg terjadi dlm hidupku dari hari ke hari. Makasih buat anugerah terindah yg pernah kumiliki dan selalu Tuhan up date tiap saat. Saat ini Tuhan, aku sedang menghabiskan waktuku di depan komputer ini untuk siap2 ke t4 mb Dewi yg hari ini ulang tahun. Coba aku tahu klo mb dewi skrg ultah, udah aku siapin hadiah deh...yah...besok ajalah...yg penting pertama-tama adalah niat utk memberi. Aku masih hutang ngasih hadiah ke Marlin neh...

Senin, 22 Maret 2004
Maka jiwaku tenang, takkan takut dan gentar...jika Tuhanku memimpin, ku di malam pun tenang. Lagu yg indah, sangat menenangkan hati. Aku rindu bisa menggubah suatu lagu pujian yg bisa memberkati orang banyak. Aku inget klo dulu aku punya cita2 utk bikin lagu yg bagus. Sekarang ke mana ya semangtku itu? Rindu deh...hehehe...

Selasa, 8 Juni 2004
Jiwaku bener2 dibuat-Nya tenang di tengah2 kesibukan yg makin menggila. (wuih, bahasanya semakin dahsyat). Meskipun orang2 di sekitarku mengeluh dan berjatuhan, Tuhan menguatkanku shg setidaknya aku mampu terus berdiri dan menguatkan orang lain. Firman Tuhan yg selalu kupegang dan selalu terngiang dlm hatiku bener2 teruji. Salut buat Tuhan Yesus. Kerinduanku adalah selalu menyenangkan Tuhan lewat apa pun yg aku kerjakan di dunia ini, sebelum aku pulang ke rumah Bapa. Puji Tuhan klo akhirnya aku mulai liat bahwa tulisan2ku buat Tuhan itu bisa mempengaruhi orang2 terdekatku, such as mb Yani ,Yani. Aku rindu nggak sampai di sini aja...tapi lebih lagi aku bisa berdampak buat orang2 di sekelilingku yg bisa kujangkau, dan terutama yg Tuhan percayakan kpdku.

Minggu, 22 Agustus 2004
Yes, haleluya...hari2ku semakin indah dlm Tuhan. Makasih, Tuhan...

Rabu, 1 September 2004
Hidupku berharaga bagi Allah, tiada yang tak berkenan di hadapan-Nya...haleluya...aku sedang menikmati saat2 bersama Tuhan. Haleluya...hehe...

What've I done? What Will I Do? (catatan harianku zaman baheula ^^ )


17 Maret 2004
Hari ini ada modul and skills lab. gara2 semalem gak belajar, diskusinya macet en gak asyik trus skills labnya bengong gak bisa jawab pertanyaan dokternya. mestinya bisa klo tadi malem belajar. trus nyari2 jurnal di internet gak dapet2. yah...mungkin next time...aku putusin minggu ini buat puasa, coz bsok sabtu ada pelayanan di swk. aku juga niat banget buat doa syafaat pribadi, ndoain macem2, orang2 yg Tuhan taruh dlm hatiku utk kudoain sampe sesuatu terjadi. trus, aku perlu belajar utk mensistematiskan pengetahuan2 yg sdh ada padaku spy bisa jadi berkat buat orang lain, gak cuma buat aku aja. masih banyak tugas2 kuliah, praktikum, dll yg hrs kuselesaikan nih. God, help me please...

22 Maret 2004, Senin
Pelayanan kemaren Sabtu bener2 mantap, meminjam istilahnya femmy. Aku terdorong utk belajar maen musik lebih baik lagi..krn itu aku perlu sediain waktu2 khusus tiap hari utk bisa maen piano or kibord. Sama spt seringnya aku nyetir mobil shg lama2 terbiasa, begitu juga seharusnya dgn main musik. Perlu lebih sering lagi denger n maen, mengingat aku belajar secara otodidak dan bukan secara formal. Berbeda dgn mas aris yg bener2 profesional, krn belajar secara formal. God, help me please once again to develop my capacity and my talent in playing music.

Selasa, 8 Juni 2004
Rencana ke depan dlm waktu satu bulan ini adalah tetap menjaga kekudusan, latihan piano dikit2, bedoa. Aku mesti ekstra keras jaga hati terutama biar nggak down mengingat aku menangkap (minjem istilahnya BIP) klo mbak dewi agak bersikap minder klo dah bicara soal main piano terutama utk pelayanan. Selama blm ada yg mengutarakan lewat kata2 ttg masalah ini, sebisa mungkin (hrs bisa) aku cuek aja, hanya bersikap waspada klo tiba2 musuh yg bernama minder or down menyerang area sensitifku. Aku percaya aja klo hal ini tuh bukanlah suatu masalah yg perlu dibesar-besarkan, pasti deh akan cair. Cuma masalah gesekan yg biasa terjadi dlm suatu komunitas. Selama ini kan aku gak pernah obral omongan2 negatif mengenai hal ini. Maka dari itu hrs kujaga n kupertahankan spy aku gak bikin masalah yg gak perlu ada. Sekali lagi, aku hanya perlu waspada supaya Iblis gak ambil keuntungan lewat situasi rawan ini. So God, help me please.

Rabu, 21 Juli 2004
rencana ke depan : aku pengen ngajar sekolah minggu bareng inga, pengen setia dateng di sabtu sore swk as before sbg pendoa syafaat, jadian sama mas vembri (huehehehe), olah raga yg rajin biar sehat, diet yg seimbang, dll. banyak banget nih yg pengen aku lakuin bareng Tuhan yg aku percaya pasti makin asyik aja. Ok...ayo maju!!!

Minggu, 22 Agustus 2004
Keinginanku terbesar saat ini adalah jadi wl utk kebaktian sabtu sore gkj swk. Boleh gak ya sama Tuhan? aku pengen banget nih, tapi tunggu waktunya Tuhan nyatakan kehendakNya yg sempurna dan mulia aja deh. Makasih aja klo aku sekarang kembali ke posisiku yg seharusnya...hehehe...Haleluya...

Rabu. 1 September 2004
Keinginan jadi wl masih ada, tapi harus tunggu waktuNya Tuhan. Keinginan utk dipersatukan dgn mas Vembri juga masih ada, tunggu juga waktuNya Tuhan. Keinginan bikin skripsi juga dah ada, tunggu juga waktuNya Tuhan. Yg penting aku lulus tepat waktu, nggak masalah nilainya mau berapa. Yg penting di atas 2,5. Puji Tuhan klo bisa di atas 3. Haleluya...hehehe...

This is my desire to God (catatan harianku dulu ^^)


udah lebih dari setengah tahun jauh dari Tuhan dan persekutuan. biasa2 aja nih,
gimana ya? gak pernah lagi komunikasi yg berarti sama siapa aja, including sama God. parah gak sih? sama ortu aja cuma lip service doank, becanda mulu...
hmmm...kapan ya, semua bisa kembali normal, i mean lebih baik drpd sekarang?

kalo dihitung2, udah hampir setahun lho...gileee....mau sampe kapan nih?

Wed, 5 Nov 2003
aaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhh...................................................akhirnya keadaan bisa jadi lebih baik. at least, i can smile, i can laugh, i can.....sleep well again. JESUUUUUUUUUUS.......YOU ARE SOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO GOOD!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
who knows when i have recovered again? only JESUS knows!!!! i don't know when it was exactly. What have i got then? hmmmmm....not much, but it's really important. A peacefulness, a happiness, a joyfulness, and a lot of blessing things from God.
Yes, i remember there is a quote from the words of God that says so. I've just remember by now. HUuuuuuuaaaaaaa......how can i forget this simple thing????
Jesus, i want to say .... thank you......thank you Lord for letting me alive, not to let me lost or die. Fiuuuuhhhh.....betapa nyarisnya aku waktu itu dgn yg namanya kehilangan yg amat sangat. JESSSSUUUUUUUUUSSSS.......thank you very much....Thank you Lord for being so faithful, eventhough i'm not. Thank you Lord, for Your everlasting love.....thank you.......thank you a thousand time.....

sekarang waktunya utk berbenah diri nih, setelah berbagai kekacauan yg pernah kualami. what an embarassing thing....just don't remember it......what should i do next? mmmmmmmmmm.............prepare myself for the future that is coming closer and closer. i should reduce my over weight first, than make a good relationship with God and others.....just set again my daily life....JESUS, help me.......................................

friday, 7 november 2003
wuahahahaha...baca postingan di atas akoe jadi senyum2 sendiri. what a ....
hari ini asyik2 aja...(ini merupakan sebuah penilaian-dari kuliah filsafat tadi pagi hi hi). mengapa? begini...(mari menyebutkan faktanya satu per satu). aku bisa santai mengikuti kuliah tanpa ada perasaan terkucil...terkucil bagaimana? mmm...tidak bisa ngobrol dgn temen lah, begitu...jadi, tadi pagi sampai siang, aku setidak-tidaknya bisa ngobrol (sedikit sih) dengan lebih dari satu orang. siapa aja? mmm...yiska, ayu, temen2 yg blm tau namanya, eno (cuma dikiiiit banget), rosa (cuma lewat doank), mas basa (lumayan lama lah...), J (selama PU hehe), tarin, de el2 (lupa...hehehe..). udah berapa tuh? yah paling enggak ada 10 orang lah...lumayan....hehehe....apakah cuma itu? mmm...iya juga sih...sepele banget ya...cuma ngobrol aja rasanya bisa enak, apalagi kalo lebih dari itu...misalnya spt berdoa bareng, nyanyi buat Tuhan bener2, doing something for God, etc...yah, mulai dari yg kecil2 dulu deh...for me, it's a good start. and tomorow will be better...amen deh.

saturday, 8 november 2003
Today is better than yesterday. And tommorow will be better than today...Bangun pagi jam setengah tujuh...trus mandi...berangkat kuliah dgn hati yg senang...tapi blm juga mulai rutin berdoa...sorry, Tuhan...kuliah terasa menyenangkan meskipun hrs merelakan ketinggalan biostatistik krn sakit perut (malu).Trus bisa gojeg sama Yiska, Nisa...tapi sayang masih melakukan masturbasi...ihhh...di gereja dpt berkat dan teguran yg lembut...bisa gojeg sama Gita, Ardi, mbak Ari...trus telpon Bu In, gojeg lagi...jadi, tema hari ini adalah gojeg, krn masuk dlm sungai sukacitanya Tuhan...hahaha...I want to keep my spirit like this, even more, for the next day...Thank You Lord...

Thursday, 19 November 2003
Hiiii....njijiki.....melihat postingan di atas....masturbasi???? enggak lagi lah yauw!!!! liburan gini enak, bangun bisa siang2, saat teduh...(diganti istilah apa ya?) mulai rutin...doa mulai jalan lagi...pokokke tambah apik lah...

Monday, 22 December 2003
ih...masih kerasa jijiknya dgn postingan tgl 8 november...bisa2nya jatuh lagi...sorry, Tuhan, aku dah bertobat en gak mau deh balek lagi...buka celah lagi ntar...enak aja, keluarnya aja susah, masak mau masuk lagi tuh gerombolan roh2 jahat kurang kerjaan...God, thank you for being so good to me...Saat ini keadaanku sudah jauh lebih baik daripada pertama kali aku mulai posting di sini. kenapa ya? yg jelas krn Tuhan, trus juga krn kemauanku dan follow upku, juga doa dari temen2 yg dinaikkan secara diam2 (jadinya njawabnya pun juga diam2 hiks...terharu). banyak hal yg kudapat sampai sekarang, padahal kalo diitung-itung baru 2 bulan berjalan...berarti emang bener firman Tuhan, lebih baik satu hari di pelataran Tuhan daripada seribu hari di tempat lain.

Monday, 22 March 2004
enaknya jalan bareng Tuhan. ada aja sesuatu yg baru tiap hari...gak ada matinya, klo inga bilang. sehari bersama Tuhan sama dengan seribu hari tanpa Tuhan. coba aja hitung berapa keuntungan yg didapat klo jalan bareng Tuhan...hemat waktu kan? apalagi waktu itu mahal, saking mahalnya gak bisa ditukar dengan uang. Tuhan, aku rindu bisa bikin tulisan2 yg lebih inovatif lagi yg bisa memberikan inspirasi atau membangkitkan semangat bagi orang yg letih lesu dan berbeban berat.

Sunday, 23 May 2004
Tuhan, aku gak ingin jatuh lagi ke lubang yg sama. Tolong jagain hatiku ya, klo aku mulai menjauh lagi dariMu...tegur aja gpp...soale aku lagi ngerasa simpati sama Mas  Lukas nih...aku gak mau salah mengartikan lagi segala perasaan yg timbul ini...aku mo pake logikaku, seimbang dgn perasaanku. Gak terlalu kaku, tapi juga gak terlalu lembek. Aku bersyukur buat perasaan yg timbul dlm hatiku ini, krn ini tandanya aku masih normal2 aja...Cuma jgn sampai perasaanku ini aku dramatisir sampai di luar batas. Aku minta tolong, Tuhan, bantu aku mengontrol emosiku supaya gak labil. Aku juga gak akan sembarangan curhat2 ke orang lain spy gak salah langkah lagi. Cukup sudah kesalahanku yg bikin malu waktu itu. Aku percaya aja klo Tuhan pasti akan tunjukin jalan yg harus kutempuh dlm hal ini. Gak akan salah lagi deh...amen!

Tuesday, 8 June 2004
Huahahaha...postingan di atas lucu banget deh. Makasih Tuhan, klo sampai sekarang hatiku masih terjaga aman, aku dah nggak mikirin lagi tuh. Klo ketemu juga biasa aja. Mengenai target setengah tahun ke depan utk mengenal beliaunya lebih lanjut, ya ngalir aja. Flowing in the go, klo marlin bilang. Saat ini aku hrs bener2 jaga kekudusanku nih, jgn sampai jatuh lagi dlm dosa lama yg amat sangat menjijikkan, apalgi klo bukan mr. m. Soale selama sebulan ini ada 3 jadwal pelayanan yg hrs dipenuhi dan dibutuhkan ketaatan dan kesetiaan yg sungguh2 spy hslnya tetep ruar biasa. Yo wis lah Tuhan, aku sekali lagi cuma mo bilang thank you so much. Thank you my Lord for the beautiful day, Thank you my Lord I've nothing to fear, as long as I have You here beside me. Amen.

Wednesday, 21 July 2004
Tuhan, aku lagi jatuh cinta sama mas Vembri. nggak gimana2, aku cuma pengen aja gak sekedar jadi adiknya...mmm, you know it better than me...so, aku serahin aja semua sama Engkau Tuhan karena aku percaya Engkau pasti kasih yg terbaik sesuai dgn kehendakMu (klise banget sih bahasane). yg penting, aku dan Kau tak terpisahkan. right???

Sunday, 22 August 2004
Urusan cinta aku tangguhkan dulu utk sementara. Saat ini aku lagi ada big desire utk jadi wl di kebaktian sabtu sore gkj swk. Tuhan, kasih tahu kehendakMu ya lewat apa aja yg ada supaya aku gak salah langkah dlm hal ini. Makasih...in the name of Jesus, amen!!!

Wednesday, 1 Sept 2004
Kembali lagi ke urusan cinta. Yg jelas bukan cinta monyet tapi cinta sejati yg Tuhan tumbuhkan. Jika emang mas Vembri cinta sejatiku, pasti akan lulus ujian waktu. So, tunggu terus waktuNya Tuhan. hehe...bulan ini banyak yg ultah. Aku pengen beliin bola voli sama bola kaki buat Yani n Tini supaya mereka bisa main2. Trus rencananya tgl 23 bsok aku mau undang temen2ku n kita makan2 bareng jasmani n rohani biar kuat lagi. Kangen deh...Tuhan, bekerjalah dgn leluasa n aku gak akan batasi kuasaMu. H

When I was Lost (bahasa roh)


berugvpruthraWEOPTWPHERpsoeriuvn hporataiovugrepqwoeutvheropi[QEVURRTGPOPAORITVUAPROpoasritvnhuopoajaspoirutguertyqprv uirnaerhtvnpaoritvowtpvawnhetoiuawvetyaowiunvapoiwtnypaavhpnqwopivawnoieyoyviowanyoiteyvnhoiwaytuawritnaoputnyrtvuiyuiyawiupetywuipeytpesarotyeriutyperytiuerytiruytiwytawpeiyrvn wpoygruigyriueygaiuw vnpryiayewuyteuwiprtiyeprtyvnjouaywiytpiuawytiuwyrtiuhsvjkhsdjhfwtywuirytjkshfjsyfuihrjksdhfiusytiushjkshfiurtyuishfuhkjhiutyiuhfkjhiuhiutywityqpwiytwpiytiyiuyuiyuiy
JESUSJESUSJESUSJESUSJESUSJESUS  YESUSYESUSYESUSYESUSYESUSYESUSYESUS BAPABAPABAPABAPABAPABAPABAPAAAAPBAPABAPABAPABPABPABAPGAPA

FATHER GOD....I MISS U SO MUCH....I NEED U LORD, MORE THAN BEFORE...NOT JUST BECAUSE I'M IN TROUBLESOME, BUT JUST LIKE NOW....I NEED U' LOVE.

Haleluya...thank you JEsus...

makasih Tuhan, Engkau baik banget sih...

nggak ada yg seperti Tuhan, nggak ada yg bisa menandingi kasihNya, nggak ada banget...God is always the best!!!

Pertumbuhanku dalam Berdoa ^^ (tulisanku dulu, lupa tanggal berapa)


Akhir2 ini aku nggak pernah lagi berbahasa roh...krn aku males berdoa secara pribadi...pernah satu kali bhs roh keluar scr spontan pas kebaktian di gereja...bener2 spontan gak dibuat-buat...aku rindu mengalami saat2 spt itu...en lebih lagi...

santai aja deh...bhs roh itu karunia en bukan kita sebenernya yg bisa membuatnya keluar kapan aja...tapi hanya oleh kuasa Roh Kudus aja...akhir2 ini malah aku jaraaaaaaaaang, banget bisa doa sampai berbahasa roh...tapi aku tetep dekat dgn Tuhan...jadi bahasa roh tidak bisa dijadikan indikator yg kuat bahwa seseorang itu dekat dgn Tuhan atau tidak...malah sering bahasa roh ini dimanipulasi oleh iblis atau kedagingan kita sendiri....gitchu...

seiring dengan berjalannya waktu, aku belajar utk nggak lagi tergantung sama yg namanya bahasa roh dalam berdoa. yg terpenting adalah hati dan pikiran yg selalu melekat pada Tuhan. apa gunanya berbahasa roh sampai berbusa-busa tapi itu semua hanya kamuflase supaya kelihatan lebih rohani daripada yang lain. lebih baik berdoa dengan hati tanpa kata-kata daripada berdoa dengan kata-kata tanpa hati. lebih baik berdoa dgn cara biasa tetapi dengan hati yang bener2 tertuju pada Tuhan daripada berdoa dengan bahasa roh tetapi hatinya jauh dari Tuhan. lagipula bahasa roh bukanlah jaminan kehadiran Tuhan. but, aku nggak menolak klo sewaktu-waktu Roh Kudus gerakin utk berbahasa roh lagi. just flowing aja lah...

saat ini aku berdoa dgn lebih sederhana...dgn kata2 yg biasa kugunakan sehari-hari, bahkan sering kutulis dlm buku jurnal harianku bersama Tuhan. aku belajar utk menjadikan doa sbg gaya hidupku, kapan pun aku bisa berdoa, sambil jalan, sambil nyetir, sambil apa aja. kecuali klo Tuhan suruh aku utk berdoa scr khusus, pd tempat dan waktu yg khusus, utk suatu pergumulan yg membutuhkan lebih banyak lg perhatian.

akhir2 ini aku rindu utk berdoa syafaat buat orang2 yg dekat dgnku atau apa aja yg Tuhan taruh dlm hatiku utk kudoakan dgn sungguh2.

whatever, Tuhan tu tau apa aja dlm hidupku bahkan sebelum aku sempat ngomong.
yg nolong buat berdoa itu Roh Kudus, sebab kita nggak tahu gimana sih seharusnya berdoa itu. So, santai n ngalir aja...gitu aja kok repot.

Jumat, 20 April 2012

Proklamasi Restorasi


SEBUAH AWAL
(ditulis pada hari Senin, 26 Januari 2009)

            Cuaca di luar mendung, akan turun hujan. Tapi tidak mengapa. Justru hujan akan meneduhkan jiwaku dan membuatku merasa nyaman. Seolah seluruh surga bersorak menyetujui apapun yang aku perbuat. Dan bunyi gemuruh hujan lebat itu seolah suara tepuk tangan yang bergelora memberi dukungan padaku.
            Aku sedang duduk tenang di kamarku yang nyaman. Lantai dua rumahku yang bisa dibilang besar dan indah. Aku sedang mencoba menuliskan apa yang kusukai, sesuai anjuran sesepuh penulis yang aku kagumi, Pak Stephen King. Aku sedang menanti embusan inspirasi dari sumber kreativitasku yang tertinggi, yaitu Sang Pemberi Hujan. Entah apa yang akan kutuliskan dan apa pun nanti hasilnya. Aku tidak begitu peduli akan hasil akhirnya, aku hanya ingin mencoba menikmati proses menulis yang kata si bapak tadi merupakan proses yang mengasyikkan.
            Kembali terlintas di benakku akan satu kebiasaan yang dulu pernah dan sekarang sedang aku geluti dengan sangat antusias, yaitu berdoa. Bukan sembarang doa, melainkan doa syafaat yang penuh kuasa. Entah kenapa aku suka sekali berdoa. Mungkin karena faktor kepribadianku yang terbilang cukup introvert ini. Aku lebih suka dan lebih bisa merasa eksis saat aku sendirian di kamar seperti ini. Aku bisa curhat sepuasnya sama Sang Pencipta mengenai apa pun, mulai dari yang paling sederhana seperti sakit pilek yang sedang kuderita saat ini sampai ke hal-hal kompleks seperti konflik Israel dan Palestina di jalur Gaza sana. Aku suka menceritakan uneg-unegku yang paling pribadi seperti siapa orang yang sedang kutaksir, kubenci, bahkan siapa yang ingin kubawa kepada Sang Juru Selamat. Pendek kata, aku suka sekali sama yang namanya curhat, terutama curhat dengan Sahabat Sejati.
            Selain curhat dengan Tuhan Yesus (ups, akhirnya kelepasan juga menyebut merk), aku juga suka sharing dengan teman-teman via chatting di internet. Entah kenapa kalau chatting aku bisa ngobrol panjang lebar. Padahal di dunia nyata aku ini dikenal sebagai anak yang pendiam, jarang sekali ngomong atau ngobrol. Aku jadi bingung sedikit, sebenarnya aku ini orangnya bagaimana sih? Mungkin aku bisa menilai diriku demikian: aku sebenarnya hangat dan punya “passion” untuk berbagi cerita dengan siapa saja tetapi terhalang oleh rasa malu dan kurang percaya diriku yang keterlaluan besarnya itu. Maka dari itu, aku sekarang punya target khusus untuk diriku sendiri. Apa itu? Tidak lain dan tidak bukan adalah bagaimana membuat diriku sendiri bisa terbuka dan percaya diri sedemikian rupa sehingga hasrat untuk berbagi cerita dengan sesame dapat tersalurkan.
            Oke, masalah pertama sudah terpecahkan yaitu rumusan target jangka pendek. Selanjutnya adalah  bagaimana mewujudkannya. Langsung menerobos tanpa ba bi bu, lihat keadaan, atau menunggu saat yang tepat? Hmmm… sepertinya semuanya tergantung bagaimana situasinya nanti, apa yang bakalan kuhadapi. Yang terutama adalah bagaimana keteguhan hatiku. Apakah aku akan langsung loyo dan nglokro saat situasi di luar yang kubayangkan sebelumnya? Misalnya, aku membayangkan akan bisa akrab dengan teman-teman yang selama ini jarang aku ajak ngobrol bareng. Terus ketika saatnya “tampil” tiba, aku jadi mati gaya dan mati kutu. Seperti itu… Apa yang bakal aku lakukan? Diam saja di sudut dan menanti lain kali? Ya kalau ada yang namanya lain kali. Kalau tidak? Jadi seperti berjudi atau gambling saja ya… Yang jadi taruhan adalah sikapku sendiri yang sulit ditebak… Yang bertaruh adalah aku, Tuhan, dan entah siapa lagi yang berminat… Yang jelas aku dan Tuhan harus dipastikan ada di pihak yang sama supaya aku nggak mati konyol karena Tuhan adalah Masternya… (master of gambling? Hehe… )
            Untuk itu, aku menetapkan hatiku mulai detik ini untuk benar-benar berserah dan mengandalkan diri pada The Master, The One and The Only, Jesus Christ (lagi-lagi menyebut merk). Bukan klise, bukan… biar lebih afdol, aku mau buat pernyataan yang lebih resmi supaya berkesan tidak main-main…
            “Dengan ini, Saya, Yohana Puji Dyah Utami, mulai detik ini akan berserah total dan sungguh-sungguh percaya serta mengandalkan Tuhan Yesus sebagai sumber kekuatan satu-satunya dalam menghadapi hidup ini. Biarlah kiranya Tuhan Yesus, malaikat-malaikat, dan seluruh penghuni surga menjadi saksi deklarasi ini. Hanya di dalam satu nama saja deklarasi ini dibuat yaitu dalam nama Tuhan Yesus Kristus. Amen.”


Tertanda,                   


  Yohana Puji Dyah Utami         

Minggu, 08 April 2012

Alasanku Diam

Mungkin banyak orang yang bertanya-tanya, mengapa aku begitu hemat berbicara. Setelah lama berpikir dan merenung, setidaknya sekarang aku bisa menjawab. Waktu kecil (usia SD), aku pernah baca biografi singkat kakekku, Kolonel Soegiyono. Diceritakan bahwa beliau adalah orang yang tidak banyak bicara. Prinsip beliau adalah "bicara yang penting-penting saja", kurang lebih begitu. Karena aku begitu mengidolakan beliau, aku pun meneladani sikap tersebut. Walhasil, aku tumbuh besar dengan pembawaan tenang dan tidak banyak bicara. Tentu saja hal ini ada positif dan negatifnya. Positifnya, aku jadi terhindar dari kebiasaan menggosip atau menggunjingkan hal-hal yang bukan urusanku. Negatifnya, tentu saja komunikasi dengan orang lain menjadi terhambat karena aku belum terbiasa menjawab secara cepat dan tepat.

Ada lagi satu nasihat yang kudapat dari bacaanku baru-baru ini, yang turut menguatkan sikap tidak banyak bicara ini. Nasihat itu berbunyi demikian, "Kalau tidak menemukan sesuatu yang baik (tentang sesuatu atau seseorang) untuk diutarakan, lebih baik diam." Kalau digabungkan dengan prinsip kakekku, bisa diartikan bahwa hal yang penting-penting itu adalah sesuatu yang baik, yang benar, dan membangun. Boleh dikatakan bahwa selama ini aku masih belum bisa menyampaikan hal-hal baik-benar-membangun dengan cara yang tepat. Aku sedang belajar untuk menyusun dan menyampaikan hal-hal baik-benar-membangun itu pada kesempatan yang akan datang.

Tantangan yang kuhadapi berdasarkan pengamatan dan pengalaman hidup sehari-hari adalah bagaimana dalam keseharian, saat bertemu orang lain, atau terlibat dalam obrolan-obrolan (curhat, menggosip, dsb) aku bisa tetap teguh, tenang, tidak terbawa emosi, tidak mudah terpengaruh, dan tidak terpancing ikut arus. Sebaliknya, aku bisa berani menyuarakan apa yang ada dalam hati dan pikiranku dengan bijak dan asertif meskipun mungkin tidak sejalan dengan pandangan orang kebanyakan. Sebagai contoh, saat bekerja atau santai sambil nonton tayangan di televisi entah itu berita, hiburan, film, infotainment, iklan, dll., pasti ada saja komentar miring/negatif/sumbang dari orang-orang yang sedang menonton bersama-sama. Misalnya saja ketika sedang disiarkan berita tentang kondisi pemerintahan yang carut marut, selalu saja komentar-komentar negatif yang lebih sering muncul dari orang-orang yang sedang menonton siaran tersebut. Nada yang pesimis, menghakimi, dan mengutuk sering sekali terdengar dari sekelilingku. Ketika ada yang meminta pendapat pribadiku mengenai topik tersebut, sebisa mungkin aku tidak ikut arus. Aku tidak mau ikut pesimis, sinis, menghakimi, ataupun mengutuk. Aku berusaha untuk memandang dari sisi terangnya dan menerbitkan harapan yang optimistis. Kalau aku masih belum begitu memahami duduk persoalannya, aku memilih untuk tidak berkomentar apa-apa terlebih dahulu. Jika hati dan pikiran menjadi bertambah keruh dan panas hanya dengan mendengar komentar-komentar negatif itu, lebih baik aku menyingkir sejenak.