Rabu, 09 Januari 2013

Kegelisahan Minus Kegaduhan


Masih berkutat di tempat yang sama sejak pagi, siang, hingga sore hari ini. Sista Mimi benar-benar heran, bagaimana bisa waktu berjalan sebegitu cepatnya. Tahu-tahu hari sudah mau beranjak malam. Padahal sepertinya baru sedetik yang lalu ia bangun pagi. Kegelisahan hati Sista Mimi pun hendak disampaikannya kepada Bro JC, Sang Kakak Sulung yang paling bijak.
(Suasana hening namun agak sumuk karena AC-nya mati, kabelnya kegeser-geser, Sista Mimi tidak tahu cara membetulkannya. Maklum, bukan kompetensinya.)
Sista Mimi           : Mas Bro, Mas Bro!
Bro JC                    : Yo, wazzap, sis?
Sista Mimi           : ampun, Mas Bro ini, gaulnya... abiiizzzz...
Bro JC                    : hehe... jangan gitu, Aku kan selalu berjiwa muda!
Sista Mimi           : ngakunya... padahal paling tua lho!
Bro JC                    : husssh... jangan buka-buka rahasia dunk!
Sista Mimi           : apanya yang rahasia? Di Wahyu aja tertulis dengan jelas, cetha wela-wela!
Bro JC                    : memangnya si Wahyu nulis apa?
Sista Mimi              : Bukan si Wahyu... itu wahyu dari-Mu yang dituliskan oleh Pakde Yohanes itu lho... mosok lali!!!
Bro JC                      : hehe... just kidding! Aja sepaneng! Santai, tenang, relax, pejamkan mata...
Sista Mimi              : wets... stop! Mosok arep dihipnotis? Mas Bro ini jan... ckckck...
Bro JC                      : ^^
Sista Mimi              : nyengir lagi!
Bro JC                      : yo wis, sing tuwa ngalah... balik lagi ke Wahyu tulisannya Yohanes... emange Yohanes nulis apa to?
Sista Mimi              : di situ dilukiskan bahwa diri-Mu itu rambutnya putih metah... berarti kan sudah tuaaaaaa bangeeeet... ^^ hayooo... ngaku...
Bro JC                      : wo, iya ya...  emang betul demikian... amin... ^^
Sista Mimi              : weleh... betul-betul jujur ya diri-Mu itu, Mas Bro!
Bro JC                      : tentu saja! Aku paling tidak bisa berbohong! Hehe...
Sista Mimi              : ya iyalah... mosok Jalan, Kebenaran, dan Hidup bisa berbohong? Absurd banget itu!
Bro JC                      : ^^ makasih buat pujiannya ^^
Sista Mimi              : Dan mengenai ketuaan-Mu, eh maksudku usia-Mu yang tuaaaaaaa bangggeeeeeet itu, Pakde Yohanes juga sudah menuliskannya secara apik bianget di kitab Injilnya itu.
Bro JC                      : coba ceritaken, adike... ^^
Sista Mimi              : diceritakan oleh Pakde Yohanes bahwa diri-Mu sudah ada sejak pada mulanya... untuk lebih jelasnya, silaken baca Yohanes 1 dengan hati yang gembira... ^^
Bro JC                      : wooo... lha kok ngono?
Sista Mimi              : lha piye ya? Lagi gelisah tapi nggak gaduh nih, Mas Bro!
Bro JC                      : piye itu, gelisah tapi nggak gaduh?
Sista Mimi              : Gelisah karena waktu berlalu dengan konstan sementara aku nggak bergerak ke mana-mana. Di siniiiiiii, terus.
Bro JC                      : ini maksudnya secara harafiah atau kiasan?
Sista Mimi              : secara harafiah.
Bro JC                      : o i c... Kok bisa?
Sista Mimi              : iya, ceritanya kan aku lagi sakit cacar air alias Varicela. Nah, berhubung aku belum boleh masuk kerja alias harus rest di rumah, maka jadilah aku di rumah. Di rumah pun aku gak boleh deket-deket sama bayi, Asa, karena bisa ketularan nantinya. Bosen banget deh... T_T
Bro JC                      : ^^
Sista Mimi              : dua tiga hari pertama, aku banyak tidur karena emang bawaannya ngantuks bangets. Hari-hari berikutnya, aku bisa lebih banyak bangun tapi kurang kegiatan. Hari-hari ini, aku bisa lebih banyak kegiatan seperti membaca, ngenet, dan terakhir ini, menulis. Tapi rasanya seperti ada yang kurang!
Bro JC                      : ^^
Sista Mimi              : Mas Bro pasti tahu... lha nyengir-nyengir begitu...
Bro JC                      : ^^ hehe
Sista Mimi              : iya, iya... aku juga tahu... yang kurang adalah waktuku bersamaMu yang lebih eksklusif, tidak terganggu oleh yang lain-lain.
Bro JC                      : ^^
Sista Mimi              : mungkin ini cara-Mu membuatku atau memaksaku untuk benar-benar bisa berdua saja dengan-Mu. Dengan dikasih rest berhari-hari ini, aku jadi punya banyak waktu luang untuk duduk diam mencari wajah-Mu, mendengar suara-Mu. Dengan cacar air ini, untuk sementara aku tidak disibukkan dengan mengurus si bayi Asa.
Bro JC                      : ^^
Sista Mimi              : Jadi, daripada mengeluh karen tidak bisa ngapa-ngapain, sebaiknya aku bersyukur karena aku diberi waktu yang cukup banyak untuk bersekutu dengan-Mu, Mas Bro. Bukankah demikian?
Bro JC                      : ^^ setujuuuuu....
Sista Mimi              : ^^
Bro JC                      : sip sip... jempol jempol!!!
Sista Mimi              : o iya, Mas Bro... ada banyak hal yang ingin kusampaikan sama diri-Mu.
Bro JC                      : boleh, tapi kertasnya sudah sangat banyak ini... ganti di kertas lain lagi aja ya... wis kedawan... hehe... ^^
Sista Mimi              : wo ya... ok ok...
Bro JC                      : yuk...

Dan demikianlah. Kegelisahan Sista Mimi berbuahkan persekutuan yang manis dan renyah bersama Bro JC-nya. Tertarik dengan kelanjutannya? Yuk...mari doakan supaya Sista Mimi sukses menuliskannya. ^^

Tidak ada komentar: