Selasa, 29 April 2008

Kisah di hari Selasa

Saat aku bangun, hari sudah tidak bisa dibilang pagi lagi... lebih tepatnya menjelang rembang tengah hari... beginilah kalo nggak ada kerjaan atau sedang nganggur... bangun tidur selalu siang, jarang paginya... malah kebalik, bangun pagi kalo hari Minggu aja, itu pun karena ada tugas ngiringi gereja... pengangguran terselubung nih, karena emang nggak ada kerjaan dan nggak termasuk angkatan kerja menurut teori ekonomi yang tadi aku baca sedikit... nggak termasuk angkatan kerja karena masih terdaftar sebagai mahasiswa penuh waktu, meskipun waktu2 yang ada sekarang belum dimanfaatkan sepenuhnya untuk belajar...

Hari Selasa siang, tanggal 29 April 2008, jam 12 lebih sedikit waktu Pelem Kecut... hari ini nggak seperti biasanya karena pagi tadi aku dimintain tolong sama Yayan untuk bantuin nerjemahin bahan kuliahnya Maria, anak kosnya Tante Asih... gila, banyak banget bahannya, jadinya cuma sebagian yang bisa kuterjemahin, itu pun dengan kemampuan ala kadarnya... Thank God, aku dulu les bahasa Inggrisnya niat banget jadinya sekarang kemampuan bahasa inggris pasifku lumayan bagus, TOEFLnya lebih dari 500 lho... lumayan kan... hehe... Berdasarkan bahan kuliah Maria tadi, aku mendapati bahwa aku ini terselamatkan dari gelar pengangguran karena status mahasiswaku yang masih ada, meskipun aku dah lulus S1 dan sekarang lagi lanjut profesi...

Ganti topik... males nulis tentang koas... hari ini seharusnya aku belajar manual organ yang baru nih, tapi tertunda gara2 tadi mbantuin Maria nerjemahin bahan kuliahnya yang sathekruk itu... mana belum mandi lagi, belum sikat gigi juga... hehe, semoga Maria nggak kebauan karenanya... Yoyo dah mandi... lagi nunggu Pak Pos yang mengantarkan paket dari Jepang yang beratnya minta ampun itu... satu paket harus mbayar ongkos 7 ribu rupiah... padahal ada 28 paket, dikalikan 7 ribu, jadinya total harus mbayar 196 ribu rupiah... Wiiii, banyak banget ya, untung sampainya tu barang nggak semuanya sekaligus tapi sedikit demi sedikit... Hari ini juga si Adit, a.k.a. Raphael, main ke rumah... lagi dalam minggu2 ujian, jadinya banyak jam kosong... kapan ya aku menghadapi yang namanya ujian2 lagi? Brrr... dingin... hehe...

Asem tenan, tadi si Boncel makan kucir rambutku yang warnanya ijo... padahal maksud hati cuma untuk mancing2 si Cacul buat naik ke tembok, eeeeh, tumben Cacul jadi pinter... umpan kucir pun termakan dan habislah sudah... kucir kesayanganku... hiks... semoga Cacul nggak sakit perut atau muntah2... hehe... dasar si Cacul, Cacul mambo...

Tidak ada komentar: