Senin, 23 Juli 2012

Proses Belajar dan Pembelajaran Menjadi Seorang Ibu


Pada suatu siang hari yang sejuk dan nyaman di Rumah Kemuliaan TUHAN di bilangan Pelem Kecut nan indah dan megah, sedang berlangsung dengan asyiknya keakraban antara Sang Kakak Sulung dengan adik perempuan tersayang… sedang apa ya mereka? Yuk, kita intip bersama… ^^ here we go…
Bro JC                      : hai hai, dek sis!
Sista Mimi              : hai hai, Mas Bro!
Bro JC                      : ada yang yang baru nih yeee… ihiiiy… ^^
Sista Mimi              : iya nih, Mas Bro! Ada penghuni baru nih!
Bro JC                      : siapakah itu? ^^
Sista Mimi              : itu tuh, si kecil yang perkasa yang Mas Bro kasih dari surga yang mulia… ^^
Bro JC                      : siapa namanya? ^^
Sista Mimi              : namanya Hadasa Mazeltov Puji Pangastuti, Mas Bro!
Bro JC                      : wah, keren banget! Apa tuh artinya? ^^
Sista Mimi              : ah, Mas Bro kura-kura dalam perahu… pura-pura tidak tahu ^^
Bro JC                      : hehe… biarin! Tulung dunk ceritain ke Mas Bro-mu ini, dek sis… ^^
Sista Mimi              : oke deh, baiklah, kalau itu kekarepan-Mu… ^^
Bro JC                      : ^^ (senyum-senyum mendengarkan dengan seksama)
Sista Mimi              : eh tunggu dulu… ketoke aku sudah pernah cerita arti nama Hadasa to sebelumnya?
Bro JC                      : wo iya ya… ^^
Sista Mimi              : dasar Mas Bro, curang… ^^
Bro JC                      : hehe… ^^
Sista Mimi              : ^^
Bro JC                      : sekarang gimana kabarnya si kecil? Sudah kerasan di rumah?
Sista Mimi              : puji TUHAN haleluya… sedikit demi sedikit penyesuaian, dan kami sudah belajar terus tiap hari… tiap hari selalu saja ada hal baru yang kami pelajari… thanks, Mas Bro! ^^
Bro JC                      : thanks buat apa, dek sis?
Sista Mimi              : thanks buat anugerah karunia-Mu yang diri-Mu percayakan pada kami semua… thanks buat pembelajaran-pembelajaran yang menarik dan tidak membosankan setiap hari… ^^
Bro JC                      : ok, thanks-mu diterima ^^
Sista Mimi              : hehe… thanks lagi, You Are always the best, Mas Bro! ^^
Bro JC                      : yeah, you too, dek sis ^^
Sista Mimi              : ^^
Bro JC                      : ^^ kalau begitu apa saja yang sudah kamu pelajari, dek sis? Ceritaken satu per satu dunk buat Mas Bro-mu ini! ^^
Sista Mimi              : ^^ waduh, oke deh… I’ll try…
Bro JC                      : ^^ (kembali mendengarkan dengan seksama)
Sista Mimi              : aku belajar apa ya? O iya, aku belajar nggendong bayi yang masih belum bisa apa-apa sendiri… aku belajar mengangkat bayi dari posisi tidur di kasur… aku belajar nggendong sambil berdiri dan jalan-jalan… aku belajar menenangkan bayi dengan caraku yang orisinil… ^^
Bro JC                      : interupsi sebentar… caramu yang orisinil itu bagaimana, dek sis? Tolong dijelaskan dengan lebih mendetil ^^
Sista Mimi              : begini, Mas Bro… biasanya ibu-ibu akan ‘mengudang’ anak bayinya kalau lagi rewel dengan cara mereka masing-masing… ada yang berusaha ngobrol, ngajak bicara dengan si bayi, dsb… kebanyakan mereka akan rela terlihat sangat bodoh demi ketenangan dan kenyamanan si buah hati… aku suka cara mereka masing-masing berkreasi dengan berbagai macam ekspresi… tapi aku punya cara sendiri khas Mimi Imut dari Pelem Kecut ^^ aku lebih banyak menggunakan bahasa tubuh, gak banyak omong, dan lebih suka berdoa dalam hati sambil ‘rengeng-rengeng’ lagu pujian dan penyembahan… hasilnya pun nggak mengecewakan kok, Mas Bro… aku malah jadi menemukan kelebihan atau bakat terpendamku lagi… now, I am proudly present myself as a joyful mother… ^^
Bro JC                      : ^^ (dua jempol)
Sista Mimi              : ^^ pengalaman menjadi seorang ibu membuatku bertambah dan bertumbuh dalam berempati… ^^
Bro JC                      : ^^ (masih dua jempol)
 Sista Mimi             : satu kekuranganku yang masih mengganjal, Mas Bro…
Bro JC                      : apakah itu, dek sis?
Sista Mimi              : aku masih belum bisa menerima Lek Sar ‘ngudang’ Hadasa, entah kenapa… aku nggak suka caranya ‘ngudang’… entah kenapa…
Bro JC                      : hm… hm…
Sista Mimi              : semoga dengn berjalannya waktu dan semakin banyak yang aku pelajari, aku bisa bersikap dengan benar terhadap Lek Sar, Mas Bro…
Bro JC                      : what do you want? What is your wish?
Sista Mimi              : aku ingin bisa ngobrol sederajat dengan Lek Sar… aku ingin Lek Sar pun bertumbuh dan berkembang karakternya sehingga bisa mengimbangiku… aku nggak mau menurunkan standarku hanya demi menyenangkan Lek Sar… aku ingin Lek Sar-lah yang meningkatkan kapasitasnya… is it right in Your sight, Mas Bro?
Bro JC                      : well, let’s check it out, dek sis… Aku selalu mendukungmu… ^^
Sista Mimi              : makasih banyak, Mas Bro… tolong bantu aku jagain hatiku supaya aku tidak lagi bertindak sembrono…
Bro JC                      : so pasti! Don’t worry! ^^
Sista Mimi              : thank you very much, Mas Bro… ^^
Bro JC                      : you’re welcome, dek sis… ^^
And the story goes…

(ditulis di Rumah Kemuliaan TUHAN, Pelem Kecut indah, pada hari Senin tanggal 16 Juli 2012 jam 14.00 WIB)

Tidak ada komentar: