Kamis, 15 November 2007

Tulisan Nggak Jelas, Nggak Usah Dibaca!!!

Selamat pagi...
Jadi agak aneh rasanya kalo mulai nulis tanpa melibatkan pribadi Tuhan di sini... yah, namanya juga coba2 hal yang baru... Kalo biasanya aku nulis pasti selalu ngobrol sama Bapa/Tuhan, maka sekarang aku akan mencoba menulis tapi gayanya bukan curhat atau ngobrol sama Bapa/Tuhan... Semoga berhasil... doakan saya, ya... saya akan berusaha...

Hemm... hemm... lihat deh perbedaannya... kalo nulis dengan gaya ngobrol, biasanya lebih gampang dan lebih jujur, karena langsung ngalir dari hati... Tapi nulis dengan gaya orasi atau monolog, wiiii.... suliiiit, deh... Hehe... wagu ya.... biarin, namanya juga sedang berusaha... Hemmm.... heemmm.... (menahan diri untuk nggak ngobrol dengan Bapa/Tuhan). Malah jadi bingung sendiri nih... Ya sudahlah, aku akan menulis eh mengetik dengan gayaku yang sudah jadi trade markku sehari-hari! Mari kita ngobrol, Tuhan... hehe...

Bapa... makasih ya buat kesempatan hidup sehari lagi... hehe... emangnya apaan? Kayak dah mau koit ato modar saja... Hiiii, bahasaku kaco, ya Bapa... maap, maap... Bapa, kalo besok aku mati, apa yang akan terjadi ya? Apa yang akan dilakukan keluargaku ya? Siapa saja yang akan datang melayat? Apakah mereka pada nangis sedih atau biasa2 aja? Hiii.... Kok tiba2 langsung ngomongin kematian ni ada apa to Mi? Yah, gak ada alasan apa2... cuma iseng aja... bukankah kita harus siap setiap saat kalo2 Tuhan memanggil? Bukan begitu, Bapa? hehehe... biasanya, kalo ngobrol sama Bapa juga temanya yang "berat2" gini nih, nggak enak kalo hal2 remeh temeh yang diomongin... Langsung aja hal2 yang inti dan prinsip, jadinya lega...

Itu tadi sekedar simulasi untuk menunjukkan perbedaan saat saya menulis dengan gaya monolog dan dialog dengan Tuhan... ada semacam greget atau rasa yang berbeda dan nyata sungguh perbedaannya... Mulai dari sikap sampai tema yang jauh berbeda... Tapi yang jelas, mau menulis apa pun, saya selalu mendasari dengan perasaan senang karena memang hobi saya orat-oret buku harian... Yah, namanya juga manusia... pasti punya kesenangan sendiri2... ada yang senang baca, nulis, ngitung, ngobrol, dll dsb... Yang penting senang dan bisa mengisi hari2 dengan penuh makna... Bukan begitu, Bapa? Hehe... Semoga yang mbaca nggak tambah bingung karena saya sedang iseng2 nulis tanpa persiapan apapun dan tanpa tujuan apa pun... Semoga nggak termasuk perbuatan yang sia2 karena mungkin hanya segelintir, atau malah tidak ada sama sekali kecuali saya dan Tuhan saja, yang bisa memahami apa maksud tulisan saya ini... Yah, gpp deh... Itung2 sebagai penghilang stres dan kebosanan karena tiap hari kerjaannya itu2 saja, malah bisa dibilang gak ada kerjaan pasti karena menurut standar dunia, saya ini seorang perngangguran yang sedikit acara... Padahal, di hadapan Tuhan saya banyak berdoa dan ngobrol ngalor ngidul... jadi, nggak nganggur, kan?

Ya sudah, daripada membuat oran lain tambah pusing, mending saya tutup saja perbincangan dengan nggak tahu siapa ini sampai di sini. Ngambil cucian di rumah Desi, cukup sekian dan terima kasih... Hehe....Thanks God!!!

Tidak ada komentar: