Selasa, 23 Oktober 2007

Bagian Akhir dari Dua Bagian

Bapa...
I can't stand alone! I need You! I need my neighbour(s). Bapa, salah satu hal yang menggelisahkanku adalah tentang KEDEWASAAN. What is the meaning of "DEWASA", Bapa? Apakah definisi dari DEWASA? Aku kok masih belum ngerti & rasane nggak pingin ngerti, ya... Apa lebih baik nggak usah aku pikirin sedemikian rupa sampai njelimet, cukup ngalir aja, gitu? Hmm... bisa sih, cuma kadang2 dalam pikiranku timbul semacam kekuatiran dan kebimbangan konyol such as gimana nanti kalo dah hidup terpisah dari bapak ibu (maksude kalo dah nikah, gitu)... Aku kan nggak biasa ngerjain pekerjaan2 rumah seperti nyapu, ngepel, masak, nyuci, nyeterika, belanja, dsb. Gimana nanti kalo aku nggak bisa & bikin malu? Duh, pertanyaan konyol. But, I think, itu semua bisa diatur kan... Tahun depan yang tinggal sebentar lagi datangnya bakalan jadi tahun latihanku, Bapa... Yah, minimal aku belajar ngurus kamarku sendiri lah, sambil mulai ngerjain proyek kita itu. Aku pikir, ini lebih baik dan lebih berguna buat kita semua, Bapa... gimana?

Mmm... selanjutnya tentang MIND SETTING. Tiba2 aja vocab tsb muncul mak "TING" di kepalaku. What's the matter with that? Gini. Bisa2 aja aku ngerencanain hal2 keren & luar biasa itu sekarang. Tapi You knowlah, Bapa, aku seriiiing banget berubah setia (pinjam istilahMu). Maksude, kadang berhenti di tengah jalan atau mbalelo sebelum selesai. So, gimana caranya supaya aku bisa me-MIND SET diriku sendiri... biar nggak sia2 lagi, Bapa... Dan sepertinya, aku nggak bisa sendirian... aku perlu orang lain untuk mengingatkanku saat aku lupa, membangunkanku saat aku tertidur, mengispirasiku saat aku blank, and so on. Aku percaya sih kalo Bapa pasti dah siapin siapa2 aja untuk menyemangatiku... Aku perlu menekankan pada diriku sendiri bahwa perjalananku setahun ke depan bukanlah lari pendek/ sprint melainkan marathon panjang sehingga aku perlu mengatur nafas sebaik-baiknya... So, help me, Father!

Cuma sebelum sampai ke sana, aku harus melalui dulu "golgota" yang nggak enak banget itu. Aku harus menghadapi seminar hasil penelitian sama pendadaran. Padahal aku pong2 bolong soal itu semua. Hmm... kalo dipikir-pikir, selama empat tahun numpang lewat di bangku perkuliahan ini, aku belum tahu dapat apa aja dari sana... Belum aku audit & evaluasi sih... tapi berdasarkan firmanMu, Bapa, semua ini nggak sia2 selama aku terus bersekutu denganMu.

Wah, Bapa... bentar lagi kan Yoyo pulang. Katanya bawa 4 laptop, salah satunya buat temen SMAnya. Siapa ya? Semoga bukan mas tuuuuuut, soale rasane aku malu & belum siap untuk ketemu lagi. Sepertinya "jubah"ku masih terlalu lusuh, kotor, & compang-camping nih... harus diganti atau diperbaiki dulu sebelum ketemu... Tenang, tenang, bentar lagi kan lulus tuh... "jubah"ku juga bakalan diganti dengan yang putih bersih & polos... hehe... Hmm, Bapa... aku masih belum berani ketemu mas tuuuuuut face to face nih... Bener2 nggak ksatria ya... hiks...hiks... Bapa, mbok Bapa melakukan sesuatu, please... tolong buat mas tuuuuuuut melupakan & nggak mempermasalahkan lagi ulahku beberapa waktu lalu... please... Jadi inget ceritanya Yakub yang takut waktu mau ketemu Esau nih... Bakalan ketemu & gulat sama Tuhan juga nggak, ya? Hehe... Jujur, Bapa, aku masih takut & malu nih kalo ketemu sama mas tuuut. Duh, gimana ya? Mau ngomon g apa aku nanti? Pake topeng apa lagi nih?

Duh, Bapa... masih takut & belum tenang nih... aku merasa nggak layak benget kalo ketemu sama mas Tuuuut nantinya... What should I do? What should I say? I am not a good sister, Father... aku dah nengacaukan banyak hal & bikin perkara2 yang nggak perlu... Nggak heran kalo mas tuuuut nggak suka, muak, & marah banget... tapi aku nggak mau kalo dibenci sama mas tuuuut... gimana dong? Sindrom brother complex-kah ini? Adik yang amat sangat mengagumi & menyukai kakak laki2nya? Tapi kan mas tuuuut emang bukan kakak kandungku, nggak ada hubungan darah! Jadi, boleh donk! Cuma, mas tuuuut sepertinya tetep nganggep aku sebagai adik, nggak lebih... Duh, Bapa... masalah klise yang sinetron banget yang aku benci mengakuinya... Aku suka banget sama mas tuuuut tapi gimana dengan mas tuuuut-nya, Bapa? Hiks... hiks... konyol dan kekanak-kanakan banget ya... Hmm... Help me, Father... I surrender to You...

Kepalaku jadi pusing nih, Bapa... mungkin karena mbayangin nggak enaknya kalo ketemu mas tuuuut besok... harus jaim & menahan diri banget... Emang siapa yang suruh sih untuk jaim? Nggak ada kan? Mbuh ah... kita lihat aja besok. Semoga aku bisa jadi diriku sendiri yang "ndhagel banget" seperti yang mas tuuuut pernah kenal dulu... Hmmm... wish me luck, Father! Aku deg2an nih... ^.^

Tidak ada komentar: