Kamis, 18 Oktober 2007

Lagi-lagi, cerita lama

20 Desember 2006



Bapa...

makin hari kok aku berpikir untuk hidup yang santai-santai aja ya? Maksudku, aku nggak lagi ada pikiran untuk mengejar karir setinggi-tingginya. Malah, aku kok lebih cenderung untuk hidup "biasa-biasa" aja, seperti ibu-ibu rumah tangga yang gaweannya sibuk di rumah... ya masaklah, nyuci, ngepel, mbersihin rumah, terus sambil mbaca tulis apa pun yang aku suka... aku dah nggak ada lagi ambisi untuk ngelanjut kuliah ke s2... mungkin untuk sementara waktu, setelah lulus s1 besok, aku mau istirahat dulu dari dunia akademis... aku mau nyari inspirasi buat menemukan kembali tujuan hidup yang telah ada padaMu sejak semula... mengobservasi, mengeksplorasi, sampai akhirnya betul2 menemukan tanpa ragu-ragu lagi apa sih sebenarnya yang Engkau mau secara spesifik untuk kulakukan... Yah, sambil menguji banyak hal termasuk di antaranya adalah pasangan hidup... So, komitmenku untuk setahun ke depan adalah bener2 berdoa (meminta, mencari, & mengetuk) sampai aku bener2 dapet wajahMu, Bapa... bless me Father... thx...



Apalagi ya? Sekarang malah bingung mau nulis yang mana dulu karena saking banyaknya... hmm... Aku kemarin sepertinya denger Engkau bilang begini, "Jangan takut sama mas tuuuuut, ya Mi..." Hehe... aku memang cenderung agak takut, segan, & sungkan kalo ketemu mas tuuuut. Entah karena saking sukanya atau karena malu sendiri... yang jelas, aku tidak boleh kesandung lagi gara2 ini... aku kudu belajar bersikap wajar aja sama mas tuuuut... dia kan manusia biasa juga, bukan malaikat... apalagi Tuhan... Meskipun dia begitu diurapi & dikaruniai, aku tidak boleh mendewakannya sehingga jatuh pada penyembahan berhala... Pokoke hanya Bapa, Yesus, & Roh Kudus saja yang layak & boleh menerima rasa takutku... Rasa takut yang kudus tentunya... hehe...



Terus sebenernya tadi barusan aku seperti denger Engkau ngomong lagi sesuatu yag diawali dengan kata "jangan", tapi aku lupa... apa mungkin "jangan takut", ya? Hmm... yang jelas, tadi tuh eksperimen doaku yang lumayan kerenlah... so kontemplatif... nggak ada kata-kata yang aku rekadaya n nggak gitu banyak kata2 hikmat & pengetahuan yang "terdengar" (lebih tepat kalo dibilang "muncul" deh). Cuma berupa gambaran2 seperti slide film aja tentang aspek2 kehidupanku sebatas aku ngerti... sederhana dan bisa dibilang "dangkal" sih... tapi keren juga... kayak bener2 ngobrol sama seseorang lewat teknologi 3G tapi dalam pikiran... dengan mata terpejam dan tanpa kata2... jadi kayak pikiran yang ngelantur ke mana2 tapi enak, nggak bikin pusing... yah, kayak lagi ngobrol sama temen deket gitu deh... ngelantur ke mana2... hmm... wait... apa mungkin ini bahasa doa yang paling cocok untukku, ya? No or minim words... tapi berupa gambaran2 mental yang spt slide film berupa kehidupanku sehari-hari atau bayangan tentang sesuatu yang akan terjadi... hm... hm... hm... perlu diselidiki... (Lama2 aku bisa jadi mentaloist nih... hehe...). Kalo ditambah dengan imajinasiku yang super duper ngawur & ngaco, wah... bisa jadi film nih... film dlm pikiranku.... hehe... kemarin Sabtu waktu kebaktian sore di gereja aja, aku mengimajinasikan kalo gereja dibakar dengan api Tuhan kok... dari atap, tembok, sampai lantai semua terbakar oleh api dari Tuhan yang menyala-nyala... habis, anginnya dingin banget... hehe... keren lho, walaupun cuma sebatas imajinasiku.



Tadi malem waktu aku lagi nyari angin di luar, aku lihat di langit ada awan yang tengahnya bolong berbentuk lope.,..mirip dengan logo meterai yang biasanya aku bikin ini. Wuiii... keren banget... aku bayangin aja itu sebagai tanda cinta dari Bapa yang amat sangat dahsyat... atau itu mungkin semacam lampu hijau atau tanda bahwa proposalku mengenai pasangan hidup kali ini diterima... hehe... Sorry Bapa, kalo maksa... aku lagi pingin menghibur diri nih... thx dah dihibur... hehe... Aku sih cukup satu tanda aja yang udah terpenuhi yaitu kriteria pasangan hidup: Yusuf... hehe lagi...

O iya... inget sekarang... tadi kalo nggak salah denger, Engkau bilang gini, "Mi, belajar untuk nggak pake topeng di hadapan manusia sama seperti kalo kamu berhadapan denganKu. Jadilah dirimu apa adanya (di mana pun kamu berada) sama seperti kalo kamu lagi ngobrol sama Aku." Kurang lebihnya begitu... hmm... mungkin ini penjabaran dari "jangan takut" tadi kali, ya... hmm... Iya sih... aku memang lagi belajar untuk gitu... tolong, ya, Bap, ajari aku dikit2... pelan2 tapi sampai... hehe... Terus waktu ngobrol tadi, Engkau seperti bilang gini, "Serahkan check listmu pada Ku & lakukan aja bagianmu dengan santai... as usual..." Itu mengingatkanku sama ujian2 skills lab, di mana hanya satu saja fokusku... yaitu bagaimana melakukan sesuatu secara benar sesuai check list & hanya si penguji yang pegang check list aja yang berhak memberi penilaian yang sah, hitam di atas putih... So, hanya Tuhan yang pegang check listku aja yang berhak menilaiku secara benar & adil atas apa pun yang aku lakukan. Pendapat orang lain yang nggak pegang check list nggak layak untuk menggantikan penilaian yang benar dari Tuhan... so, aku nggak boleh lagi berkecil hati karena apa yang akan dipikirkan oleh manusia... just focus on what God says... amen...

By the way, Nada kabarnya gimana ya, sekarang?

Tidak ada komentar: