Selasa, 23 Oktober 2007

Bagian Kedua

Jam 10.40 di KPTU lantai 2

Bapa...
Aku bener2 blank & nggak dhong dengan mekanisme & segala macam tetek bengek urusan di fakultas. Kalo nggak ada ibuku yang nganter & ngoprak2, aku nggak bakalan mau berangkat sendiri ke sini... pong2 bolong aku kaya' singa ompong, tampak keren & sangar di luar tapi keropos di dalam. (Untung aku tadi dah sikat gigi, hehe ^.^). Tadi papasan sama Bu Lina, dosenku radiologi... nggak gimana2 sih, & syukur deh nggak ada rasa malu atau takut lagi... Thank God buat ibuku yang cukup terkenal & punya nama besar di sini... So, semakin yakin & mantap aku bahwa di sini ini bukanlah tempatku yang seharusnya... Aku cuma suka nonton, mengamati, mendengar, dan menikmati suasananya untuk kemudian aku jadikan bahan tulisan bebasku tanpa perlu merasa harus terjun langsung ke lapangan... Mungkin caraku terjun ke lapangan bukan dengan sebagai dokter atau klinisi atau orang praktis pragmatis melainkan dengan sebagai pengamat (aktif maupun pasif), penggembira, pencelik mata, penghangat suasana, dsb melalui tulisan2ku yang lebih bersifat idealis canggih... hehe... Mulai deh keluar sok2annya... Gpp ya Bapa, daripada diem aja karena minder & bingung (padahal sebenernya juga minder & bingung sih... hehe). Enak juga ya, Bapa, menertawakan diri sendiri... Jadi nggak takut lagi.

Jam 12.45 di kamar atas rumah Pelem Kecut

Yes, Bapa...
akhirnya kembali ke tempat ternyaman di bumi saat ini, yaitu kamarku dhewe... Enak deh di sini, bebas mau ngapa2in, cuma between You & me... so cool & romantis abis... Sayangnya kunci kamarku ini hilang entah ke mana sejak tahun 2002 yang lalu... jadinya nggak enak banget kalo digangguin sama orang yang sukanya ngetuk2 & buka pintu (biasanya sih si Tintin) pas aku lagi enak2nya "having a romantic time with You" (pinjem istilahnya mas Papang). Bapa, thanks ya urusan hari ini bisa selesai meskipun rasanya belum plong tuntasnya... hehe... matur nuwun sanget, Gusti...

Wah, seandainya aku bisa baca tulisan tanganMu secara langsung, Bapa... betapa kerennya! Pingin banget rasanya baca2 buku diaryMu sendiri, langsung tahu & ngerti isi hatiMu yang terdalam, ^.^ Hehe... so, nanti di surga, aku nggak bakalan bosan atau bingung lagi karena bengong atau nggak tahu apa yang harus aku lakukan (nggak kaya' di sini) tapi aku bakalan keasyikan mbaca & nulis terus apa pun yang kuinginkan tanpa takut merasa bersalah lagi... Kan di surga lingkungannya sedemikian rupa kondusifnya sehingga nggak akan memungkinkanku untuk berpikir yang cemar atau jahat, kecuali kalo emang sebegitu ndablegnya sehingga harus dibuang... Hehe... lagi ngomongin apa sih ini? Aku kok jadi mbingungi sendiri... ^.^ Betapa beruntungnya Musa,k Daniel, Yohanes dkk yang telah melihat tulisan tanganMu sendiri, Your own handwriting, Bapa, selama mereka masih hidup di dunia ini... Wow, keren!!! Rasanya kaya' gimana ya? Aku cuma bisa mbayangin dengan mbandingin lewat tulisan tangan orang lain yang aku sukai... katakanlah mas tuuuuut... aku punya lho tulisan tangannya waktu SMA meskipun cuma sekelumit. Walaupun cuma lihat goresan tangannya yang sederhana itu (pake pensil), sepertinya aku bisa sedikit menyelami & memahami kepribadian mas tuuuuuut yang unik. Tulisannya mirip dengan tulisanku waktu SD, bentuknya bulet2 gedhe tapi lebih tegas & kaku daripada punyaku. Mungkin sama2 tipe orang yang kaku, saklek, nggak gampang kompromi dan polos seperti anak2 kali ya... hehe... Mulai deh memuji diri ^.^!

Sekarang mau ngapain lagi ya? Aku laper nih, mau makan... Makan yuk, Bapa! Hehe...

Jam 17.10 di kamar atas

Wow, Bapa...
uban pertamaku mulai keliatan barusan... kaget deh... rasanya campur aduk antara seneng, sedih, bangga & malu. Seneng & bangga karena uban kan kata Alkitab merupakan lambang hikmat. Sedih & malu karena berarti aku tambah tua tapi masih seperti anak2 & cenderung nggak mau jadi dewasa. Habis, kalo dewasa nanti nggak bisa terbang lagi (based on film Hook--> Peter Pan yang lupa cara terbang karena dah dewasa), nggak bisa main2 lagi & nggak seru lagi. Pokoke Bapa, aku mjau seperti Pak Putih (Pak Ibnu--Red) yang masih sangat berjiwa muda meskipun rambut di kepalanya dah putih semua... yang muda2 aja kalah semangat!

Eh Bapa, barusan aku ditelpon sama Baba... dimintain tolong buat main kibor untuk Natalan PMKK tanggal 20 Januari besok... Wow, senengnya... dah lama nggak main kibor, apalagi buat PMKK yang kadang dibenci tapi kadang juga dikangenin. Apa ya? Yah, buat seneng2 aja sekalian ngerayain "kebebasanku" dari "belenggu" kuliah salah tempat ini. Sebenernya aku nggak benci2 banget sama the faculty of medicine GMU, cuma nggak cocok itu aja... nggak cocok bikin aku nggak gitu dhong... nggak gitu dhong bikin aku nggak berprestasi, nggak berprestasi bikin aku nggak pe de, nggak pe de bikin aku gampang down... Dan kalo sudah down, aku nggak mau ngapa2in lagi... hehe... Semoga ini bukan sekedar berdalih melainkan bener2 sesuai dengan kenyataan & kebenarannya. Tapi yang penting, at least aku ngerasa lega sekarang karena... mmm... gimana ya cara ngutarainnya? Yah, karena aku bisa bersukacita kembali dengan pikiran yang jernih setelah sekian lama... Hehe... Thank's, Father, for You Are so good all the time!

Bapa, bentar lagi aku & ibu mau ke rumah Bu Fonali. M1au latihan paduan suara buat ngisi tanggal 31, pas sidhi anaknya Bu Pon yang bungsu. Hehe... wish us luck ya...! Terus habis itu, mau latihan di gereja buat ngiringi kebaktian Minggu jam setengah 9 pagi. Pendetanya Bu Retno, lho! Hehe... dah lama nggak ketemu. Berkati kita ya, Bapa... Oke deh, siap2 untuk berangkat. Mau sikat gigi dulu. Cayo!!! Ayo semangat! Ganbate!!!

Tidak ada komentar: