Senin, 28 Januari 2008

Sebel, sebel, dan sebel...

Sebel... sebel... sebel... dari hari Minggu si pembantu, Lik Sar atau mbak Sar atau siapalah namanya, tiba2 pulang alasannya suaminya muntah darah... walhasil, semua jadi kelabakan... mana pintu depan berat banget, nggak bisa didorong oleh satu orang saja, harus dua orang... plus pintu belakang rodanya keluar rel... hmmm, diapain aja sih sama Lik Sar? Kok kayaknya cuma modal okol aja nggak pake akal cara memperlakukan kedua pintu tersebut... Lama2 jadi sebel dan senewen kalo sama Lik Sar, apalagi orangnya juga agak2 kurang mendengar... bicaranya aja keras banget... sering nggak dhong dengan apa yang diharapkan oleh yang menyuruh... huuh... emang sih, dianya rajin kerja dan kuat, tapi kelemahan dan kekurangannya juga nggak sedikit... huuh... aku sebel, gemes, banget sama si pembantu yang satu ini... Serba nggak kebeneran, serba kurang... Hmmmm.....

Kapan ya si pembantu gemuk (ups... sarkasme) itu pulang? Kalo terlalu lama bisa2 gawat deh, rumah kotor, ibu kemrungsung terus, aku juga jadi nggak bisa belajar dengan tenang... mana bapak masih opname lagi, terus bapak nggak boleh terlalu capek, makanya dibutuhkan pembantu yang pas, ya rajin ya cerdas dan cakap... huuuh... sampai sekarang belum ada deh yang layak untuk memenangkan award pembantu teladan...

aku sebel... sebel.... sebel... Tuhan, sembuhkan suaminya Lik Sar supaya Lik Sar bisa secepatnya kembali ke rumah ini... amin...

Tidak ada komentar: