Sabtu, 03 Mei 2008

Koas oh koas

Semakin mendekati hari2 koas nih, semakin berdebar2 rasanya, campuran antara perasaan penasaran dan cemas... Penasaran karena pingin tahu seperti apa nanti bakalnya dan cemas karena kuatir nggak bisa apa2 nantinya... Sambil menunggu sambil menghitung hitung waktu yang masih ada untuk sekedar bersantai2 ria... Mumpung masih bisa santai, aku manfaatin aja waktu2 yang ada ini dengan sebaik-baiknya... Bakalan sekelompok sama siapa aja ya nantinya? Bisa cepet membaur gak ya? Terus harus pergi ke mana terlebih dahulu nih? Itulah sebagian pertanyaan yang menghantuiku dan membuatku keder nggak karuan... Jadi bingung mau ngapain sekarang... Mana jam satu nanti ada les piano lagi, latihannya belum cukup... Gak tahu nanti komentarnya Bu Eritha apa... Hmmm...

Hari ini lagi2 bangunnya siang, jam delapan lewat banyak... Gimana besok kalo dah koas? Gimana kalo buang air besarnya gak lancar? Duh... Sekali lagi, kenapa aku milih untuk koas sih? Cuma gara2 perkataan seorang hamba Tuhan aja... Bodoh banget gak sih aku ini? Padahal sebelumnya dah nggak niat blas untuk berkoas ria... Tapi mau bagaimana lagi? Aku sudah milih dan gak bisa diputar ulang kembali... Masalahnya sekarang apa? Paling cuma rasa takut dan cemas yang menghantuiku ini... Takut akan rasa takut... Rumit ya... Disederhanakan aja deh... Kalo aku dah liat gimana kondisi yang sebenarnya besok, mungkin aku bakalan gak takut lagi, malah sebaliknya... Aku bakalan mencintai dengan sepenuh hati kehidupan koas pada khususnya dan kehidupan yang lebih luas pada umumnya... Rasanya seperti menikahi seseorang yang dijodohkan dan belum pernah ketemu sebelumnya... Baru mau ketemu saat acara pernikahan itu... Hiii, serem... Lebih serem daripada film 1408... Hehe... Ada2 aja ya... Masak koas disamakan dengan pernikahan perjodohan... Tapi gak pa2 deh, daripada bingung2 mau ngapain nggak jelas... Jadi agak lebih tenang dan santai dikit nih... Thank God... Haleluya...

Tidak ada komentar: