Minggu, 13 Juli 2008

Ketakutan dan Kecemasan Mimi

Bapa : selamat pagi, Mimi...
Mimi : selamat pagi, Bapa... hu uh...
Bapa : ada apa? Mengapa murung?
Mimi : gini Bapa, sebentar lagi aku akan K3M
Bapa : O ya? Bagus donk...
Mimi : Bagus di manaya? Aku merasa gelisah, cemas, dan takut sekali...
Bapa : Wajar, karena kamu akan menghadapi hal2 baru yang belum pernah kamu hadapi...
Mimi : Hmmm...
Bapa : Jangan terlalu dipikirkan... berharaplah terus yang terbaik...
Mimi : Gimana ya? Aku merasa malu akan diriku sendiri, Bapa...
Bapa : Malu gimana?
Mimi : Yah, Bapa bisa lihat sendiri... aku banyak menulis hal2 yang kedengarannya hebat dan baik... tapi kenyataannya, aku sulit melakukan apa yang aku tuliskan itu... aku seperti seorang yang munafik, Bapa...
Bapa : Baguslah kalau kamu merasa demikian... setidaknya kamu jujur dengan apa yang kamu rasakan... setidaknya kamu jujur di hadapanKu...
Mimi : tapi aku sering gagal, Bapa... aku memalukan sekali, nggak layak jadi anakMu...
Bapa : siapa sih yang nggak pernah gagal kecuali Yesus sendiri?
Mimi : ...
Bapa : Mimi, jangan sedih kalau gagal... coba lagi terus sampai kamu bisa... Aku terus kasih kamu support kok... percayalah padaKu...
Mimi : ...
Bapa : Kalau kamu ada masalah, datang aja sama Aku... curahkan isi hatimu sepuasnya... Aku selalu mendengarkanmu, kok... janji...
Mimi : oke deh... sekarang aku cuma pingin diem, rasanya mau nangis aja, Bapa...
Bapa : menangislah kalau kamu mau... air matamu aku tampung di kirbatKu...
Mimi : thanks, Bapa...
Bapa : Aku akan berikan kelegaan kepadamu, Mi... pikullah kuk yang Kupasang itu enak dan bebanKupun ringan...
Mimi : yeah... I know it...
Bapa : (senyum senyum)
Mimi : (senyum senyum juga)

Obrolan pun dilanjutkan dengan saat teduh yang hening dan kudus di mana Mimi merasakan kasih dan penyertaan Bapa yang begitu luar biasa...

Tidak ada komentar: